Anak - Anak Belajar Kata-Kata Baru Mirip Robot, Sebuah Studi

Para peneliti mengatakan bahwa pembelajaran awal didasarkan pada kemampuan otomatis untuk mengasosiasikan benda yang memungkinkan bayi untuk cepat memahami lingkungan mereka.


Dilansir dari business-standard.com, Para ilmuwan telah menciptakan robot balita yang membantu bagaimana anak-anak mempelajari kata-kata baru ternyata anak - anak mempelajari kata - kata baru dengan menggunakan metode yang sama seperti mesin /robot.

Hal ini menunjukkan bahwa pembelajaran awal tidak didasarkan pada pikiran sadar tetapi pada kemampuan otomatis untuk mengasosiasikan benda yang memungkinkan bayi untuk cepat memahami lingkungan mereka, kata para peneliti.

Para peneliti dari Universitas Sussex dan Lancaster University di Inggris ingin mengetahui bagaimana anak-anak belajar kata-kata baru untuk pertama kalinya.

Mereka memprogram robot humanoid yang disebut dengan iCub, dirancang untuk memiliki proporsi sama dengan anak berumur tiga tahun, dengan menggunakan perangkat lunak sederhana yang memungkinkan robot untuk mendengar kata-kata melalui mikrofon dan melihat dengan kamera.

Robot itu dilatih untuk menunjuk objek baru untuk mengidentifikasi mereka dalam rangka untuk memecahkan misteri bagaimana anak-anak belajar kata-kata baru. "Kita tahu bahwa anak-anak dua tahun dapat memahami makna kata baru berdasarkan kata yang mereka sudah tahu," kata Katie Twomey dari Lancaster University. "Artinya, balita kita dapat memahami bahwa kata baru 'jerapah' mengacu pada mainan baru, ketika mereka juga dapat melihat dua orang lain, yang disebut 'bebek' dan 'kelinci'," kata Twomey. Diperkirakan bahwa balita mencapai ini melalui strategi yang dikenal sebagai 'saling eksklusivitas' di mana mereka menggunakan proses eliminasi untuk bekerja keluar itu karena mainan coklat disebut 'kelinci', dan mainan kuning disebut 'bebek', maka yang tinggi dan berkepala panjang disebut mainan 'jerapah'.
Sumber gambar
Ilustrasi anak sedang bermain

Para peneliti menemukan bahwa robot belajar dengan cara yang persis sama ketika ditampilkan beberapa mainan akrab dan satu jenis mainan baru. "Penelitian baru ini menunjukkan bahwa perilaku eksklusivitas saling dapat dicapai dengan sangat sederhana" otak "yang baru saja belajar asosiasi antara kata dan benda," kata Twomey.

"Ini menunjukkan bahwa setidaknya beberapa aspek pembelajaran awal didasarkan pada kemampuan asosiasi yang jelas, memungkinkan bayi dan balita dengan cepat menyerap informasi dari lingkungan belajar yang sangat rumit," katanya.

Comments

Popular posts from this blog

Berapa Lama Kuliah di S2 dan S3?

Apa itu Responsi?

Kuliah Jurusan Ilmu Gizi UNDIP