Apa itu Makna Denotatif dan Konotatif?

Berikut adalah penjelasan lengkap tentang Makna Denotatif dan Konotatif.
Makna denotatif adalah makna sebenarnya atau makna yang memang sesuai dengan pengertian yang dikandung oleh kata tersebut. Kata makan artinya adalah memasukkan sesuatu ke dalam mulut , dikunyah, dan ditelan. Arti kata makan  itu adalah makna denotatif. Jadi, makna denotatif disebut juga dengan sebutan makna umum. Sedangkan makna konotatif adalah bukan makna yang sebenarnya. Dengan kata lain, makna kias atau makna tambahan. Contoh kata putih bisa berarti dengan suci atau tulus tapi juga dapat bermakna menyerah atau makna polos.

Penggunaan kata bermakna konotatif juga berkaitan dengan nilai rasa, baik nilai rasa rendah maupun nilai tinggi. Contohnya adalah kata gerombolan dan kumpulan secara denotatif yang bermakna sama, yaitu kelompok manusia. Dua pasang kata itu meskipun bermakna denotasi sama, tapi secara konotasi mempunyai nilai rasa berbeda. Kata gerombolan mempunyai nilai rasa rendah, sedangkan kata kumpulan yang bernilai rasa tinggi.

Jadi, kata gerombolan memiliki nilai rasa lebih rendah bahkan berkonotasi negatif dari kata kumpulan. Hal ini dapat terbukti pada frasa gerombolan pengacau bukan kumpulan pengacau.

Masih banyak kata yang secara denotatif memiliki kesamaan arti, tapi pada konotasinya berbeda nilai rasa. Beberapa kata bahkan bisa dikonotasikan secara negatif, misalnya adalah kata kebijaksanaan. Kata ini menurut arti yang sebenarnya ialah kelakuan atau tindakan arif dalam menghadapi suatu masalah. Namun banyak penggunaan kata kebijaksanaan yang menyeleweng dari arti sebenarnya. Kata kebijaksanaan dapat dikonotasikan dengan permintaan agar urusan bisa lancar. Hal yang sama terjadi pula pada pemakaian kata pengertian. Di dalam kalimat Pembagian kompor gas ini memang tidak dipungut oleh bayaran, tapi kami mohon pengertiannya, kata pengertian yang memiliki makna lain yaitu, minta imbalan walau sedikit dan sebagainya.

Konotasi juga bisa memberikan nilai rasa halus dan kasar. Untuk sekelompok masyarakat yang merupakan pemakai bahasa tertentu, sebuah atau beberapa kata bisa bernilai rasa kasar, tapi pada kelompok masyarakat lainnya  malah dirasakan biasa saja atau wajar saja, misalnya adalah kata laki- bini untuk kalangan masyarakat Melayu yang dianggap biasa saja, padahal untuk kalangan masyarakat intelek, itu dianggap kasar lho.
Contoh lainnya


Kata-kata berkonotasi halus disebut juga dengan istilah yang disebut ameliorasi dan yang berkonotasi kasar disebut peyorasi. Kata-kata bernilai rasa halus biasa digunakan untuk pemakaian bahasa dalam situasi resmi, sebaliknya kata-kata bernilai rasa kasar biasa digunakan dalam percakapan sehari-hari ataupun di dalam suasana yang nonformal.

Pada prosa fiksi khususnya cerpen atau novel populer, sering terdapat bentuk-bentuk percakapan sehari-hari atau bahasa gaul. Dalam sastra yang populer, pengarang lebih bebas menggunakan kata-kata yang dianggapnya sesuai dengan karakter tokoh. Dalam bercerita pun, penulis populer cenderung lebih menyajikan bahasa yang segar dan komunikatif yang sesuai dengan peminat cerpen atau novel yang kebanyakan pada kalangan remaja. Hal itu juga untuk membangun latar atau suasana yang memang sesuai dengan tema-tema populer yang dipilihnya seperti tema tentang cinta, pergaulan remaja, atau permasalahan yang berada di sekolah.

Untuk novel atau cerpen sastra, penggunaan bahasanya lebih selektif.

Dalam prosa sastra atau sastra klasik, bahasa termasuk juga menjadi faktor penentu kualitas pengarang dan karyanya yang masih menekankan pada unsur estetika. Bahasa yang dipergunakan akan menjadi ciri khas tersendiri dari pengarangnya itu,dalam mengolah cerita. Penggunaan bahasa nonformal biasanya juga terdapat pada tema-tema tertentu yang memang mengusung sebuah latar budaya yang sesuai ataupun untuk percakapan tokoh yang memang memiliki karakter bicara seperti itu.

Comments

Popular posts from this blog

Berapa Lama Kuliah di S2 dan S3?

Apa itu Responsi?

Kuliah Jurusan Ilmu Gizi UNDIP