Apa itu 'xenophobia', Populer di Dunia, Apa Artinya?

Sudah jelas bahwa dalam perdebatan 2016, takut "keberbedaan" kesadaran kolektif di seluruh dunia.

Dari indianexpress, Anda mungkin berpikir tentang hal itu ketika mendengarnya. Kata yang paling dicari dari Dictionary.com untuk tahun 2016 adalah "xenophobia". Meskipun sulit untuk tau persis mengapa orang mencari kata-kata dalam kamus, secara online atau di atas kertas, jelas bahwa dalam perdebatan 2016, takut "keberbedaan" kesadaran kolektif akut di seluruh dunia.

Orang Brexit , kekerasan polisi terhadap orang kulit berwarna beda, pengungsi krisis Suriah, hak waria dan pemilihan presiden AS antara perkembangan yang menonjol yang mendorong perdebatan dan lonjakan pencarian kata, kata Jane Solomon, salah lexicographers situs kamus.

Situs 21 tahun mendefinisikan xenophobia adalah berarti sebagai "ketakutan atau kebencian terhadap orang asing, orang-orang dari budaya yang berbeda, atau orang asing." Dan itu termasuk untuk memperluas entri untuk memasukkan takut atau tidak suka dari "kebiasaan, pakaian dan budaya dari orang-orang dengan latar belakang yang berbeda dari kita sendiri, "kata Salomo dalam sebuah wawancara baru-baru ini.

Kata tersebut belum dimasukkan ke bahasa Inggris sampai 1800-an, katanya. akarnya yaitu dalam dua kata Yunani "xenos," yang berarti "orang asing atau tamu," dan "phobos," yang berarti "rasa takut atau panik," tambah Solomon.  Terlihat jelas tanggal 24 Juni dalam jangka waktu yang mewakili lonjakan terbesar dalam pencarian xenofobia sepanjang tahun ini. Itu adalah hari Brexit (Britania Exit) ketika Inggris memutuskan untuk meninggalkan Uni Eropa.


Penelusuran untuk xenophobia di situs meningkat 938 persen dari 22 Juni sampai dengan 24 Juni kata Solomon. Lihatlah, pencariannya naik lagi setelah Presiden Obama pada tanggal 29 Juni pidato di mana ia bersikeras bahwa Donald Trump retorika kampanye bukanlah ukuran "populisme," melainkan "nativisme, atau xenophobia, atau lebih buruk." Salomo menambahkan bahwa obrolan tentang xenophobia mulai meningkat lagi. "Sudah signifikan sepanjang tahun," katanya. "Tapi setelah referendum Uni Eropa, ratusan pengguna mencari istilah itu setiap jamnya."

Robert Reich, yang bertugas di pemerintahan Presiden Gerald Ford dan Jimmy Carter dan Sekretaris kerja Presiden Clinton, merasakan tingginya tentang menonjolnya kata xenophobia bahwa ia muncul dalam sebuah video untuk Dictionary.com membahas ramifikasinya. "Saya tidak berpikir kebanyakan orang bahkan tahu apa itu xenofobia," Reich, yang mengajar kebijakan publik di Universitas California, Berkeley, mengatakan dalam sebuah wawancara. "Itu adalah sebuah kata tidak harus dirayakan tetapi juga hal yang membuat prihatin."

situs Salomo, yang berbasis di Oakland, California, mulai memilih kata dari tahun 2010, berdasarkan data pencarian dan kesepakatan dari para ahli di-rumah yang mencakup petak yang luas dari perusahaan, dari lexicographers ke tim pemasaran dan produk untuk CEO , Liz McMillan.

Kata dan sentimen mencerminkan nada sedih yang lebih luas untuk 2016, dengan kamus Oxford editor memilih "post-truth" sebagai kata-kata mereka tahun ini, sering digambarkan dalam hal politik sebagai milik waktu di mana kebenaran telah menjadi tidak relevan.

"Saya berharap," kata Solomon, "kita bisa memilih kata seperti unicorn."

Comments

Popular posts from this blog

Berapa Lama Kuliah di S2 dan S3?

Apa itu Responsi?

Kuliah Jurusan Ilmu Gizi UNDIP