Manfaat Penting Renang, dan Berlari untuk Menunda Kematian: Studi

Berenang, olahraga raket dan aerobik berkaitan dengan kemungkinan terbaik dari hal kematian, dan khususnya untuk mengurangi risiko kematian akibat penyakit jantung atau stroke, seperti yang dikatakan para ilmuwan.

Seperti yang diterbitkan di indianexpress.com, dalam sebuah studi dari berbagai jenis olahraga dan tingkat risikonya, para peneliti menemukan bahwa partisipasi dalam olahraga tertentu dapat menunjukkan manfaat yang signifikan bagi kesehatan masyarakat, dan mendesak dokter dan pemerintah untuk mendorong orang untuk melakukan olahraga.

Sedangkan penelitian yang diterbitkan dalam jurnal British and Sports Medicine, menunjukkan tidak ada keuntungan tambahan bagi orang-orang yang lebih menyukai berjalan kaki, sepak bola atau rugby, para ahli independen mengatakan kalau ini adalah murni karena desain penelitian.

"Penelitian ini tidak boleh disalahartikan sebagai menunjukkan bahwa berjalan dan sepak bola tidak melindungi terhadap penyakit jantung," kata Tim Chico, konsultan ahli jantung di profesor di Universitas Sheffield Inggris yang diminta untuk mengomentari penelitiannya.

Studi ini menganalisis data dari 11 survei kesehatan tahunan di negara Inggris dan Skotlandia yang dilakukan antara tahun 1994 dan 2008, yang meliputi 80.306 orang dewasa dengan usia rata-rata 52 tahu.

Peserta ditanya tentang apa jenis dan olahraganya, berapa banyak yang telah mereka lakukan dalam empat minggu sebelumnya, dan apakah itu sudah cukup untuk membuat mereka terengah-engah dan berkeringat.

Latihan termasuk tugas-tugas yang berat dalam negeri dan juga berkebun, berjalan, bersepeda, berenang, aerobik, senam atau menari, berlari, sepak bola atau rugby, dan bulu tangkis, tenis atau squash. Kelangsungan hidup setiap peserta dilacak selama rata-rata sembilan tahun, selama waktu berjalan, 8790 dari mereka meninggal, dari semua penyebab ada 1909 akibat penyakit jantung atau stroke.
Berlari
src : thrivecmg.com

Dalam kematian akibat penyakit jantung dan stroke, studi menemukan pemain olahraga raket memiliki 56 persen risiko lebih rendah, dengan 41 persen untuk berenang dan 36 persen untuk aerobik, dibandingkan dengan mereka yang tidak berpartisipasi dalam olahraga ini.
Chico mengatakan studi ini menemukan bahwa orang yang hobi berlari dan pelari memiliki tingkat yang lebih rendah dari kematian akibat penyakit jantung. "Meskipun ini bukan 'statistik signifikan', banyak studi lain telah menemukan bahwa pelari hidup lebih lama dan jarang menderita penyakit jantung," katanya.

"Saya akan terus memberitahu pasien saya bahwa aktivitas fisik secara teratur (termasuk berjalan) lebih efektif dalam mengurangi risiko penyakit jantung daripada obat yang saya dapat meresepkan."

Comments

Popular posts from this blog

Berapa Lama Kuliah di S2 dan S3?

Apa itu Responsi?

Kuliah Jurusan Ilmu Gizi UNDIP