Robot Jepang Harus Ujian Masuk untuk Bekerja di Universitas

Torobo-kun, sekarang telah gagal dalam ujian masuk Universitas di Jepang National Centre, empat tahun berturut-turut.

Torobo-kun telah melakukan beberapa upaya untuk lulus di Pusat Uji Nasional, ujian standar yang diadopsi oleh universitas di Jepang, sejak 2013.

Mimpi robot Jepang dengan kecerdasan buatan untuk mengamankan tempat bergengsi di Universitas Tokyo berakhir setelah bot yang gagal total dalam ujian masuk standar. Robot yang disebut Torobo-kun sekarang telah gagal dalam ujian masuk selama empat tahun berturut-turut dan harus bekerja dalam "pekerjaan nyata" dalam industri.

"Sebagai robot, hampir sama dengan tahun lalu, kami mampu mengukur kemungkinan dan batas-batas kecerdasan buatan," kata Noriko Arai, seorang profesor di National Institute of Informatics. "Mulai sekarang, kita akan tumbuhkan kemampuan dalam bidang itu melakukan dengan baik dan bertujuan untuk meningkatkan mereka ke tingkat yang dapat diterapkan dalam industri," kata Arai, yang mengepalai tim di belakang Torobo-kun.

Torobo-kun telah melakukan beberapa upaya untuk lulus Pusat Uji Nasional, ujian standar yang diadopsi dari universitas di Jepang, sejak 2013, dilaporkan dari 'The Asahi Shimbun'.

Robot ditangani ujian simulasi yang dirancang oleh perusahaan pendidikan-penerbitan Benesse Corp, sama seperti 2015. Ujian terdiri dari delapan tes di lima mata pelajaran dan robot mencetak 525 dari 950. Skor tersebut adalah 14 poin lebih tinggi dari tahun lalu, tapi robot menerima skor standar deviasi keseluruhan 57,1. Karena skor minimal 80 persen dikatakan wajib diterima oleh University of Tokyo program seni liberal, robot itu jauh dari tingkat yang diperlukan.

Namun, dari skor Torobo-kun itu berarti bahwa akan memiliki kesempatan 80 persen atau lebih tinggi untuk masuk ke 1.373 departemen di 535 universitas di seluruh Jepang.

Comments

Popular posts from this blog

Berapa Lama Kuliah di S2 dan S3?

Apa itu Responsi?

Kuliah Jurusan Ilmu Gizi UNDIP