Tata Surya Terbentuk oleh Massa Rendah Supernova

massa rendah supernova menyebabkan kelahiran tata surya: Studi

Sebuah studi baru menunjukkan supernova bermassa rendah memicu pembentukan tata surya kita

Supernova meninggalkan bukti forensik di meteorit yang terbentuk pada kelahiran tata surya kita, Galaksi Bimasakti

Sebuah massa rendah supernova   - bintang meledak - siklus - memicu pembentukan tata surya kita, kata sebuah studi berdasarkan model baru bukti dari meteorit. Supernova meninggalkan bukti forensik di meteorit yang terbentuk pada kelahiran tata surya Galaksi Bima Sakti.

Untuk penelitian ini, tim peneliti yang dipimpin oleh University of Minnesota Profesor Yong-Zhong Qian memeriksa pola-tanda radionuklida berumur pendek bahwa ledakan bintang yang dihasilkan dan yang diawetkan hari ini sebagai anomali isotopik dalam meteorit.

Sebagai puing-puing dari pembentukan tata surya, meteorit yang dibandingkan dengan batu bata sisa dan mortir di sebuah situs konstruksi. Sekitar 4,6 miliar tahun yang lalu, beberapa peristiwa terganggu oleh awan gas dan debu, memicu keruntuhan gravitasi yang menyebabkan pembentukan tata surya.

keruntuhan membentuk proto-matahari dengan cakram sekitarnya di mana planet akhirnya lahir. Tapi apa yang tidak diketahui secara meyakinkan adalah apa yang menggagas hal tersebut. Para ilmuwan menduga bahwa supernova akan memiliki energi yang cukup untuk memicu gangguan, tapi tidak ada bukti yang menjelaskan untuk mendukung teori ini.

Para peneliti menyadari bahwa upaya sebelumnya dalam mempelajari pembentukan tata surya difokuskan pada pemicu supernova dengan massa tinggi, yang akan meninggalkan.

Qian dan rekan-rekannya memutuskan untuk menguji massa rendah supernova, sekitar 12 kali lebih berat dari matahari kita. Mereka memulai penelitian mereka dengan memeriksa Berilium-10, inti berumur pendek yang memiliki empat proton (maka unsur keempat dalam tabel periodik) dan enam neutron, beratnya 10 unit massa. Nukleus ini tersebar luas di meteorit.

Bahkan di mana-mana Berilium-10 adalah sesuatu yang masih misteri. Menggunakan model-model baru dari supernova, Qian dan rekan-rekannya menunjukkan bahwa Beryllium-10 dapat diproduksi oleh supernova dari kedua massa rendah dan tinggi.

Namun, hanya massa rendah  supernova yanh  memicu pembentukan tata surya secara konsisten dengan catatan meteor keseluruhan, menurut studi yang diterbitkan dalam jurnal Nature Communications. Meteorit memberi tahu kami sistem surya terbuat dari apa dan khususnya, apa inti yang  memicu supernova.

"Ini adalah bukti forensik yang kita butuhkan untuk membantu kami menjelaskan bagaimana tata surya terbentuk," kata Qian. "Ini menunjuk ke sebuah  massa rendah supernova sebagai pemicu," kata Qian.

Comments

Popular posts from this blog

Berapa Lama Kuliah di S2 dan S3?

Apa itu Responsi?

Kuliah Jurusan Ilmu Gizi UNDIP