Universitas Oxford menunjuk petugas Anti Kelas Sosial Baru

King College London, Manchester University dan Sekolah Studi Oriental dan Afrika (SOAS) memiliki semua petugas yang ditunjuk untuk mendukung siswa kelas pekerja / working-class students.


Perguruan tinggi Oxford University telah menciptakan posting baru untuk melindungi siswa kelas pekerja dari "microaggressions dan classism". Mahasiswa minggu lalu St. Hilda sebagai untuk membuat posting baru Kelas Pembebasan Officer, mendukung gerakan yang mengatakan siswa kelas pekerja menderita "microaggressions dan classism di universitas" dan diperlukan seorang petugas untuk mendukung mereka.


"Penghinaan seperti 'chav', chav bertema malam sosial dan pertanyaan-pertanyaan seperti 'mengapa kamu memakai Primark?' Dapat membuat siswa miskin merasa kesal dan merasa tidak berharga," kata salah satu mahasiswa, dari The Sunday Times.

Menurut surat kabar tersebut, perjuangan dari hak-hak siswa kelas pekerja adalah penyebab modis terbaru pada universitas di Inggris, di mana ada pribadi berpendidikan yang tidak proporsional.

King College London, Manchester University dan Sekolah Studi Oriental dan Afrika (SOAS) memiliki semua petugas yang ditunjuk untuk mendukung siswa kelas pekerja.

Di St. Hilda, petugas kelas akan bekerja bersama empat petugas pembebasan lain yang mendukung dan kampanye untuk mahasiswa lesbian dan gay, siswa kulit hitam, perempuan dan orang cacat.

Petugas akan menjalankan "lokakarya wajib" selama minggu Freshers ' "melihat diskriminasi kelas dan microaggression, budaya apropriasi dll diarahkan pada siswa dari latar belakang kelas pekerja," menurut seorang mahasiswa di Oxford.

Comments

Popular posts from this blog

Berapa Lama Kuliah di S2 dan S3?

Apa itu Responsi?

Kuliah Jurusan Ilmu Gizi UNDIP