Berhenti Merokok di Usia 60-an Bisa Memperpanjang Hidup: Studi

Para peneliti di Amerika Serikat menunjukkan bahwa orang berusia 70 tahun atau yang lebih tua yang saat ini merokok, tiga kali lebih mungkin meninggal dibandingkan mereka yang berusia sama dan tidak merokok.

Perokok dapat meningkatkan harapan hidup mereka bahkan jika mereka telah masuk usia senja, 60-an, menurut sebuah studi baru. Para peneliti di National Institutes of Health (NIH) di AS juga menunjukkan bahwa orang berusia 70 atau lebih tua saat merokok lebih dari tiga kali lebih mungkin meninggal dibandingkan yang tidak pernah merokok.

Mereka meninjau data untuk lebih dari 160.000 orang berusia 70 tahun dari tim NIH-AARP Diet dan Health Study. Mereka menyelesaikan kuesioner pada 2004-2005 merinci mereka menggunakan rokok, dan melaporkan kematian yang dilacak sampai akhir 2011.

Analisis yang dilakukan antara tahun 2014 dan 2016 berhubungan dengan usia saat kematian dengan usia yang dilaporkan sendiri saat mulai merokok dan berhenti merokok dan jumlah rokoknya setelah 70 tahun. Kuesioner 2004-2005 mendata intensitas merokok berapa batang per hari dan riwayat merokok melalui sembilan periode usia.

Untuk studi ini, ada peserta masih merokok di tahun 70-an mereka diidentifikasi sebagai perokok saat ini, dan mantan perokok diklasifikasikan oleh kapan usia ketika mereka berhenti.

Pada awal penelitian (2004-2005), usia rata-rata peserta adalah 75 tahun. Hampir 56 persen adalah mantan perokok dan 6 persen adalah perokok saat ini.

Laki-laki kurang lebih (31 persen vs 48 persen perempuan) menjadi tidak pernah merokok. Laki-laki merokok lebih banyak dari perempuan (18,2 pack tahun dari perempuan 11,6 pack tahun), dan laki-laki lebih mungkin untuk mulai merokok sebelum usia 15 tahun sekitar 19 persen, sedangkan perokok perempuan 9,5 persen.

Selama rata-rata tindak lanjut dari 6,4 tahun, hampir 16 persen dari peserta meninggal. Sementara 12,1 persen dari pseserta yang tidak pernah perokok meninggal, 16,2 persen, 19,7 persen, 23,9 persen dan 27,9 persen dari mantan perokok yang berhenti antara usia 30-39, 40-49, 50-59, dan 60-69 tahun meninggal, masing-masing.

perokok bernasib terburuk, dengan 33,1 persen mati. tingkat kematian perempuan lebih rendah dibandingkan laki-laki pada setiap tingkat penggunaan rokok. "Data ini menunjukkan bahwa usia mulai merokok dan berhenti, dua komponen kunci dari durasi merokok, adalah prediktor penting kematian pada orang dewasa AS berusia 70 tahun dan lebih tua," kata Sarah H. Nash, dari NIH.

Studi ini dipublikasikan dalam American Journal of Preventive Medicine.

Sumber :
indianexpress

Comments

Popular posts from this blog

Berapa Lama Kuliah di S2 dan S3?

Apa itu Responsi?

Kuliah Jurusan Ilmu Gizi UNDIP